my Graduation

ah….rasanya begitu menyebalkan sekali hari ini!
Hmm, sepertinya bukan untuk hari ini saja. Bayangkan saja sudah beberapa hari ini gw mendapat kesialan yang beruntun, rasanya lelah sekali……………………………………………

Mulai dari peristiwa 313, alias 13 Maret 2011 ini. Sebenarnya ini adalah hari bahagia gw, hari yang sudah bener-bener gw tunggu…. karena itu adalah hari gw diwisuda, hari dimana gw dapat gelar sarjana teknik alias ST (alias jaman dulunya adalah insinyur, kaya si Doel anak Sekolahan)

Bayangkan saja, itu adalah hari yang amat gw tunggu-tunggu setelah penantian panjang satu semester gara-gara pengulangan Sidang TA yang amat-sangat-menyebalkan….

Semestinya gw berbahagia di hari itu…. gw membayangkan gw bisa tampil cantik, (dengan kebaya ungu yang udah gw pesen 3 bulan sebelumnya), bisa berbahagia dengan pacar gw, keluarga gw….bikin banyaaaaaak foto buat menyimpan semua moment kebahagiaan gw, huff….

tapi beginilah ceritanya,

Dimulai dengan sang pacar gw yang kelupaan bawa kemeja ‘khusus’nya yang mestinya dia pakai buat ke wisuda gw. Semestinya dia memakai kemeja abu-abunya yang dipakainya saat wisuda setahun yang lalu.

Ternyata dia ga bawa kemejanya, sehingga plan A gagal….

And plan beralih ke plan B, yaitu dengan skenario pacar gw beli kemeja baru dengan warna senada dengan kebayaku, ungu.

Tapi ternyata usaha itupun gagal karena hujan turun dengan derasnya sehari itu. Biarpun gw ada mobil, tapi sungguh hujan itu cukup membuat acara kita (yang memang waktunya sempit) menjadi molor dan molooooooor sehingga pada akhirnya masuk ke mall buat beli kemeja ungu pun sudah gak sempat lagi.

— dengan ikhlas akhirnya gw relain cowok gw pake kemeja seadanya saja —

Keesokan hari gw pun masih mendapat masalah (inget, ini adalah Hari-H)

Jam setengah 4 subuh gw udah bangun gara-gara janjian sama salon XXX (yang gak sudi gw sebutinn namanya karena bener-bener cikal bakal gw sial selama sehari itu, padahal nama salonnya bagus, tapi kerjanya itu, ughh, sumpah gw gak akan maafin kinerja mereka). Nah gw janjian make-up jam setengah 5 (note: gw udah booking tuh salon sekitar 3 minggu sebelumnya dengan harapan salon XXX itu udah nyiapin waktu dan stylist yang cukup buat melayani para wisudawati –karena gw tau persis bakalan cukup banyak mahasiswi yang dandan di situ–).

And then, let see what’s happen at there…

Perjalanan ke salon gw harus telat gara-gara gang rumah kontrakan gw masih digembok ama pak RT. Sial banget waktu itu gw bener-bener lupa buat request pinejm kunci sehari sebelunmya, karena emang selayaknya tuh pintu dibuka setelah ayam jago berkokok alias waktu orang-orang termasuk pak RT itu sudah melek.(tahu case sebenarnya? sebenernya gw juga udah bayar duit buat dapatin kunci pagar, tapi ga tau kenapa si pak RT itu ga kasih duplikat kunci ke gw. Curiga banget apa ya, gw bakalan nyalahguanin kunci duplikat buat dugem ato apalah… heran orang kok negative thinking doang ama anak muda. hemmmm)

Nah, akhirnya butuh tambahan waktu 10 menit buat ngetok-ketok rumah pak RT dan meminta supaya dibukain pagar gang.

Dengan kecepatan tinggi gw melaju menyusuri Kertajaya….(sampe harus melanggar salah 1 lampu merah *ampun pak Polisi, tapi gw langgar pas bener-bener gak ada orang lewat kok Pak*)

Sesampainya disana, beneran udah banyak yang antri. Dan gw mulai menghirup aroma-tidak-enak waktu ngehitung jumlah stylist-nya cuma 4 atau 5 orang. Sementara jam dinding mulai merangkak ke arah pukul 5 pagi.

— denger ya, waktu 2 jam (karna wisudawan harus nongol di Graha sebelum pukul 7 pagi) untuk merias 13 cewek dengan mengandakan kinerja 4 stylist!!! —

Gak tau rasanya gw pengen muntah, teriak jengkel bahkan mengeluarkan kalimat-kalimat buruk yang gak pengen gw ucapin…tapi rasanya sumpah bete banget ngehadapin kondisi kaya gitu.

Mana dengan antrian yang panjang itu, ada seorang cewek (yang kebetulan dapat antrian awal) dengan tega-teganya ‘rewel’ sama si stylist, yang minta jilbab-nya 3 warna lah, miring lah, itu lah…bahkan dengan sok kecakepan dia sempat-sempatnya self-potrait! Sumpah dalam hati gw pengen tarik tuh cewek…

Sementara gw yang antrinya agak belakangan, harus mendapat ‘sentuhan tangan di rambut jam 6.30. Bayangkan saja, 6.30!!!! apa yang bisa dilakukan stylist kelas amatir (bukan stylist artis kan???) dalam waktu 15 menit?????

Alhasil yang gw dapat dari tuh salon :

  1. Make up tipis yang gak jelas alur warnanya. Padahal semestinya dengan tarif seperti itu gw berhak dapat riasan cukup oke, yang matching ama kebaya ungu gw!!!!!
  2. Sanggul yang bentuknya gepeng, yang gak banget bentuknya…. hrrrrrggg! Dengan jepitan yang memprihatinkan…. T____T sumpah gw bener-bener pengen nangis kalau inget itu semua
  3. Gw harus nyetir mobil gw sendiri, dengan kondisi pake kebaya-bawahan kain lengkap dengan buru-buru dan perasaan jengkel sampai gak sempat bikin foto perdana gw dengan kondisi ‘agak-rapi’
  4. Karena mis-komunikasi gw ga bisa satu area parkir dengan mobil papi gw, dan karena gw main tancap gas gw juga kehilangan jejak mobil papi gw. Dan dengan sangat MELAS gw harus pakai toga dan kelengkapan atribut wisuda gw SENDIRIAN, sampai sepatu hak tinggi gw yang baru sempat nyemplung ke lumpur becek (karena malam sebelumnya daerah Surabaya hujan)
  5. Gordon ITS alias medali yang mestinya gw pakai di leher dengan penuh kebanggaan….masih kebawa temen gw dan gw ga nemu dia sama sekali! bahkan gw sampai abis pulsa buat nelpon dia (dan awalnya gw buang pulsa buat telpon ke nomor yang salah! sementara akhirnya saat gw nelpon ke nomor yang bener, temen gw ga angkat padahal gw uda nelpon berkali-kali….) gw putus asa dan pasrah
  6. Gw ga nemu temen-temen gw yang hobi foto-foto, hiks…alias impian gw bisa berfoto-foto ria gagal
  7. Gw ga tau harus berbaris di sayap kanan atau kiri, karena denah nomor kursi gw kebawa temen gw (orang yang sama dengan yang bawa gordon gw!!!)

Namun gw akhirnya agak lega karena ortu gw bisa nemuin posisi gw dan sempet jepret gambar sejenak…hiks, mom dad, i love you….

Dan akhirnya gw masuk ke area dalam Graha untuk prosesi wisuda….

– tik tik tik –

….acara berjalan lancar sampai giliran tiba untuk satu-persatu nama wisudawan dipanggil untuk giliran mengambil ijazahnya….

Saat mendekati nama gw, gw berdebar-debar banget….aaaaah, akhirnya gw bakalan nerima ijazah gw! bikin papi-mami gw seneng.

Dan tralala…akhirnya nama gw disebut, dan gw mengambil ijazah dengan hati yang senaaaaaaaaaang banget!!!

Begitu duduk si BB berbunyi, sms dari mami, nanyain, apakah nama gw udah disebut atau belum….dengan lemes gw cuma bisa berkata dalam hati, “OMG, jadi gak ada yang tau waktu nama gw disebut? trus buat apa semua keluarga gw datang kalau ujung-ujungnya waktu naik podium ga ada yang ngeliat gw”

Gw bener-bener desperate rasanya….

Cowok gw sms, ngucapin selamat wisuda (entah apa yang membuat kenapa sms-nya begitu tepat waktu) tapi sayangnya dia ga bisa datang tepat waktu karena macet di jalan.

Gw cuma bisa terduduk lemas….. *no comment*

Begitu keluar dari Graha, masih ada mis-komunikasi lagi,

Keluarga gw nunggu di pintu yang berbeda dengan pintu yang gw estimasiin jadi pintu keluar wisudawan.

Jadi gw keluar dengan hampa, ga ada yang menyambut gw…bahkan junior jurusan pun gak ada di pintu itu..

Gw pengen nangis waktu liat temen gw (jurusan lain) keluar dari pintu dan langsung bertemu dengan keluarganya. Si mama mengelus rambutnya, si papa menepuk-nepuk pundaknya, seolah berkata, “ah, akhirnya anak kesayangan kita lulus”….dan gw cuma bisa menatapnya dengan tatapan kosong…

Gw seperti ngerasa sendiri di tengah keramaian….

Akhirnya keluarga gw menemukan gw juga setelah diskusi via telpon.

Namun gw ngerasa terharu, (mungkin karena ortu gw ngerasa kasihan ma gw yang kacau balau hari itu), adek-adek gw bawain setangkai bunga dan boneka wisudawati fakultas).

Gw seneng sekali…walaupun gak sesempurna temen-temen gw, gw ngerasa keluarga gw sebenarnya perhatian ma gw.

🙂

Walaupun semestinya skenario yang gw bayangin adalah seperti pemandangan si temen gw yang gw liat, ditambah cowok gw yang semestinya kasih buket bunga ke gw…

Akhirnya gw ke jurusan gw dan menikmati arak-arakan penyambutan jurusan, sambil nunggu cowok gw.

Setelah cowok gw datang, kekesalan gw makin berkurang lagi….

Dan setelah keluarga besar gw (sodara-sodara gw yang lain datang), sirna lah kekesalan gw. Walaupun tetap sebal kalau mengingat kejadian hari itu.

Gw masih inget omongan cowok gw, “semestinya kamu bisa lebih menikmati moment hidupmu…lain kali lupakan-lah keinginanmu yang tak tersampaikan, nikmati saja apa yang kamu peroleh, syukurilah itu”

Mungkin ada benarnya ya?

Dan di malam harinya gw cuma bisa share status gw di fb gw kaya gini….

Yah begitulah…pada akhirnya gw tetap berbahagia, biarpun memang tak sesempurna impian gw. Tapi gw akan selalu bersyukur, dengan adanya orang-orang tercinta di sekeliling gw….

One thought on “my Graduation

  1. heheeeheeee…
    lebih keren dari baca buku novel Turquoise…
    ^_^…
    thanks dh share…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s